Electronic-Fuel-Injection.jpg

Electronic Fuel Injection

Senin, 28 Januari 2019 14:00 | Inggil Yustiar

Pengertian

Disebut juga EFI kata singkatan dari Electronic Fuel Injection. Merupakan sistem penyemprotan bahan bakar yang dalam kerjanya dikontrol secara elektronik. EFI memastikan campuran udara dan bahan bakar selalu sesuai dengan kebutuhan mobil bakar. Dengan demikian, daya mobil akan optimal dengan pemakaian bahan bakar minimal, serta mempunyai gas buang yang ramah lingkungan. EFI sendiri banyak dipakai oleh merek dari Toyota, sedangkan merek lain mempunyai sebutan nama yang berbeda, tetapi prinsip kerja dari semua sistem sama.

Komponen-Dasar-EFI.jpg

Komponen Dasar EFI

Pada dasarnya tiap jenis merek mobil mempunyai desain masing-masing, sehingga membuat desain dari EFI pun aka ada perbedaan. Namun secara garis besar, terdapat komponen-komponen berikut:

Nama Komponen dan Fungsi Komponen

  • ECU – Electrical Control Unit

Pusat pengolah data kondisi penggunaan mesin, mendapat masukkan/input dari sensor-sensor mengolahnya kemudian memberi keluaran/output untuk saat dan jumlah injeksi, saat pengapian.

  • Fuel Pump

Menghasilkan tekanan BBM yang siap diinjeksikan.

  • Pressure Regulator

Mengatur kondisi tekanan BBM selalu tetap (55-60psi).

  • Temperature Sensor

Memberi masukan ke ECU kondisi suhu mesin, kondisi mesin dingin membutuhkan BBM lebih banyak.

  • Inlet Air Temperature Sensor

Memberi masukan ke ECU kondisi suhu udara yang akan masuk ke mesin, udara dingin O2 lebih padat, membutuhkan BBM lebih banyak.

  • Inlet Air Pressure Sensor

Memberi masukan ke ECU kondisi tekanan udara yang akan masuk ke mesin, udara bertekanan (pada tipe sepedamotor ini hulu saluran masuk ada diantara dua lampu depan) O2 lebih padat, membutuhkan BBM lebih banyak.

  • Atmospheric Pressure Sensor

Memberi masukan ke ECU kondisi tekanan udara lingkungan sekitar sepedamotor, pada dataran rendah (pantai) O2 lebih padat, membutuhkan BBM lebih banyak.

  • Crankshaft Sensor

Memberi masukan ke ECU posisi dan kecepatan putaran mesin, putaran tinggi membutuhkan buka INJECTOR yang lebih cepat.

  • Camshaft Sensor

Memberi masukan ke ECU posisi langkah mesin, hanya langkah hisap yang membutuhkan buka INJECTOR.

  • Throttle Sensor

Memberi masukan ke ECU posisi dan besarnya bukaan aliran udara, bukaan besar membutuhkan buka INJECTOR yang lebih lama.

  • Fuel Injector / Injector

Gerbang akhir dari BBM yang bertekanan, fungsi utama menyemprotkan BBM ke dalam mesin, membuka dan menutup berdasarkan perintah dari ECU.

  • Speed Sensor

Memberi masukan ke ECU kondisi kecepatan sepedamotor, memainkan gas di lampu merah dibanding kecepatan 90km/jam, buka INJECTOR berbeda.

  • Vehicle-down Sensor

Memberi masukan ke ECU kondisi sepedamotor, jika motor terjatuh dengan kondisi mesin hidup maka ECU akan menghentikan kerja FUEL PUMP, IGNITION, INJECTOR, untuk keamanan dan keselamatan.

Perbedaan Utama Kaburator dengan EFI

Perbedaan-Utama-Kaburator-dengan-EFI.jpg

Karburator dengan EFI

BBM dihisap oleh mesin

BBM diinjeksikan atau disemprotkan ke dalam mesin

Pengapian Terpisah

Sistem Pengapian menyatu

[Baca Juga: Direct Injection]